Apa itu Pengujian Integrasi Sistem (SIT)

Apa itu Pengujian Integrasi Sistem (SIT)
Apa itu Pengujian Integrasi Sistem (SIT)

Apa itu Pengujian Integrasi Sistem?

Pengujian Integrasi Sistem didefinisikan sebagai jenis pengujian perangkat lunak yang dilakukan dalam lingkungan perangkat keras dan perangkat lunak yang terintegrasi untuk memverifikasi perilaku sistem yang lengkap. Ini adalah pengujian yang dilakukan pada sistem yang lengkap dan terintegrasi untuk mengevaluasi kepatuhan sistem dengan persyaratan yang ditentukan.

Pengujian Sistem Integrator (SIT) dilakukan untuk memverifikasi interaksi antara modul sistem perangkat lunak. Ini berkaitan dengan verifikasi persyaratan perangkat lunak tingkat tinggi dan rendah yang ditentukan dalam Spesifikasi / Data Persyaratan Perangkat Lunak dan Dokumen Desain Perangkat Lunak.

Ini juga memverifikasi koeksistensi sistem perangkat lunak dengan orang lain dan menguji antarmuka antara modul aplikasi perangkat lunak. Dalam jenis pengujian ini, modul pertama diuji secara individual dan kemudian digabungkan untuk membuat suatu sistem.

Sebagai contoh, komponen perangkat lunak dan / atau perangkat keras digabungkan dan diuji secara progresif hingga seluruh sistem terintegrasi.

Pengujian INTEGRASI Sistem (SIT): Tutorial Lengkap

Dalam tutorial ini, Anda akan belajar :

  • Apa itu Pengujian Integrasi Sistem?
  • Mengapa Pengujian Integrasi Sistem
  • Bagaimana melakukan Pengujian Integrasi Sistem
  • Kriteria Masuk dan Keluar untuk Pengujian Integrasi
  • Pengujian Integrasi Perangkat Keras ke Perangkat Lunak
  • Pengujian Integrasi Perangkat Lunak ke Perangkat Lunak
  • Pendekatan atas ke bawah
  • Pendekatan Bottom-up
  • Pendekatan Big Bang
  • Mengapa Pengujian Integrasi Sistem
  • Dalam Rekayasa Perangkat Lunak, Pengujian Integrasi Sistem dilakukan karena, membantu mendeteksi Cacat sejak dini
  • Umpan balik sebelumnya tentang penerimaan modul individu akan tersedia
  • Penjadwalan perbaikan Cacat fleksibel, dan dapat tumpang tindih dengan pengembangan Alur data yang benar
  • Alur kontrol yang benar
  • Waktu yang benar
  • Penggunaan memori yang benar
  • Benar dengan persyaratan perangkat lunak
  • Bagaimana melakukan Pengujian Integrasi Sistem


Ini adalah teknik sistematis untuk membangun struktur program sambil melakukan tes untuk mengungkap kesalahan yang terkait dengan interfacing.

Semua modul terintegrasi terlebih dahulu, dan seluruh program diuji secara keseluruhan. Tetapi selama proses ini, satu set kesalahan mungkin ditemui.

Koreksi kesalahan seperti itu sulit karena penyebab isolasi diperumit oleh perluasan luas seluruh program. Setelah kesalahan ini diperbaiki dan diperbaiki, kesalahan baru akan muncul, dan proses berlanjut dengan mulus dalam satu lingkaran tanpa akhir . Untuk menghindari situasi ini, pendekatan lain digunakan, Integrasi Tambahan. Kita akan melihat lebih detail tentang pendekatan tambahan nanti dalam tutorial.

Ada beberapa metode tambahan seperti tes sistem integrator yang dilakukan pada sistem berbasis pada prosesor target. Metodologi yang digunakan adalah Black Box Testing . Integrasi bottom-up atau top-down dapat digunakan.

Kasing uji didefinisikan hanya dengan menggunakan persyaratan perangkat lunak tingkat tinggi.

Integrasi perangkat lunak juga dapat dicapai sebagian besar di lingkungan host, dengan unit khusus untuk lingkungan target yang terus disimulasikan di host. Pengulangan tes di lingkungan target untuk konfirmasi akan diperlukan lagi.

Tes konfirmasi pada level ini akan mengidentifikasi masalah khusus lingkungan, seperti kesalahan dalam alokasi memori dan de-alokasi. Praktis melakukan integrasi perangkat lunak di lingkungan host akan tergantung pada seberapa banyak target fungsi spesifik yang ada. Untuk beberapa sistem tertanam, kopling dengan lingkungan target akan sangat kuat, sehingga tidak praktis untuk melakukan integrasi perangkat lunak di lingkungan host.

Pengembangan perangkat lunak besar akan membagi integrasi perangkat lunak ke dalam beberapa tingkatan. Tingkat integrasi perangkat lunak yang lebih rendah dapat berbasis terutama di lingkungan host, dengan tingkat integrasi perangkat lunak kemudian menjadi lebih tergantung pada lingkungan target.

Catatan: Jika hanya perangkat lunak yang sedang diuji maka disebut Perangkat Lunak Pengujian Integrasi Perangkat Lunak [SSIT] dan jika perangkat keras dan perangkat lunak sedang diuji, maka itu disebut Perangkat Keras Integrasi Perangkat Lunak [HSIT].

Kriteria Masuk dan Keluar untuk Pengujian Integrasi
Biasanya saat melakukan pengujian Integrasi, ETVX (Kriteria Entri, Tugas, Validasi, dan Kriteria Keluar) digunakan.

Kriteria Entri:

Penyelesaian Pengujian Unit
Input:

  • Data Persyaratan Perangkat Lunak
  • Dokumen Desain Perangkat Lunak
  • Paket Verifikasi Perangkat Lunak
  • Dokumen Integrasi Perangkat Lunak

Kegiatan:

Berdasarkan persyaratan level Tinggi dan Rendah membuat kasus dan prosedur uji
Gabungkan modul tingkat rendah yang menerapkan fungsi umum
Kembangkan test harness
Uji pembangunannya
Setelah tes lulus, build dikombinasikan dengan build lainnya dan diuji hingga sistem terintegrasi secara keseluruhan.
Laksanakan kembali semua tes pada platform berbasis prosesor target, dan dapatkan hasilnya
Kriteria Keluar:

  • Berhasil menyelesaikan integrasi modul Perangkat Lunak pada Perangkat keras target
  • Kinerja perangkat lunak yang benar sesuai dengan persyaratan yang ditentukan

Keluaran

  • Laporan uji integrasi
  • Kasus dan Prosedur Uji Perangkat Lunak [SVCP].
  • Pengujian Integrasi Perangkat Keras ke Perangkat Lunak
  • Ini adalah pengujian Komponen Perangkat Lunak Komputer (CSC) yang beroperasi dalam lingkungan komputer target pada fungsionalitas tingkat tinggi. Ini berkonsentrasi pada perilaku perangkat lunak terintegrasi yang dikembangkan pada lingkungan target.


Pengujian Integrasi Perangkat Keras-Perangkat Lunak berdasarkan persyaratan


Tujuan pengujian integrasi perangkat keras / perangkat lunak berbasis persyaratan adalah untuk memastikan bahwa perangkat lunak di komputer target akan memenuhi persyaratan tingkat tinggi. Kesalahan umum yang diungkapkan oleh metode pengujian ini meliputi:

  • Kesalahan antarmuka perangkat keras / lunak
  • Pelanggaran partisi perangkat lunak.
  • Ketidakmampuan untuk mendeteksi kegagalan dengan tes bawaan
  • Respons yang salah terhadap kegagalan perangkat keras
  • Kesalahan karena pengurutan, input sementara, dan transien daya input
  • Umpan balik mengulangi perilaku yang salah
  • Kontrol perangkat manajemen memori yang salah atau tidak tepat
  • Masalah pertentangan bus data
  • Operasi mekanisme yang salah untuk memverifikasi kompatibilitas dan kebenaran perangkat lunak yang dapat dimuat di lapangan
  • Integrasi Perangkat Keras Perangkat Keras berkaitan dengan verifikasi persyaratan tingkat tinggi. Semua tes pada level ini dilakukan pada perangkat keras target.


Pengujian kotak hitam adalah metodologi pengujian utama yang digunakan pada tingkat pengujian ini.
Tetapkan kasus uji hanya dari persyaratan tingkat tinggi
Pengujian harus dilakukan pada perangkat keras standar produksi (sesuai target)
Hal-hal yang perlu dipertimbangkan ketika merancang kasus uji untuk Integrasi HW / SW

Akuisisi semua data dengan benar oleh perangkat lunak
Penskalaan dan rentang data seperti yang diharapkan dari perangkat keras ke perangkat lunak
Keluaran data yang benar dari perangkat lunak ke perangkat keras
Data dalam spesifikasi (rentang normal)
Data di luar spesifikasi (rentang tidak normal)
Data batas
Mengganggu pemrosesan
Pengaturan waktu
Penggunaan memori yang benar (mengatasi, tumpang tindih, dll.)
Transisi negara
Catatan: Untuk pengujian interupsi, semua interupsi akan diverifikasi secara independen dari permintaan awal melalui servis penuh dan hingga selesai. Uji kasus akan dirancang khusus untuk menguji gangguan secara memadai.

Pengujian Integrasi Perangkat Lunak ke Perangkat Lunak
Ini adalah pengujian Komponen Perangkat Lunak Komputer yang beroperasi di dalam komputer host / target

Lingkungan, sambil mensimulasikan seluruh sistem [milik CSC lain], dan pada fungsionalitas tingkat tinggi.

Ini berfokus pada perilaku CSC dalam lingkungan host / target yang disimulasikan. Pendekatan yang digunakan untuk Integrasi Perangkat Lunak dapat berupa pendekatan tambahan (top-down, pendekatan bottom-up atau kombinasi keduanya).

Pendekatan Tambahan
Pengujian inkremental adalah cara pengujian integrasi. Dalam jenis metode pengujian ini, pertama-tama Anda menguji setiap modul perangkat lunak secara individual dan kemudian melanjutkan pengujian dengan menambahkan modul lain ke modul tersebut, lalu modul lainnya dan seterusnya.

Integrasi tambahan adalah kontras dengan pendekatan big bang. Program ini dibangun dan diuji dalam segmen kecil, di mana kesalahan lebih mudah untuk diisolasi dan diperbaiki. Antarmuka lebih cenderung diuji sepenuhnya, dan pendekatan uji sistematis dapat diterapkan.

Ada dua jenis pengujian inkremental

  • Pendekatan atas ke bawah
  • Pendekatan Bottom Up
  • Pendekatan atas ke bawah
  • Dalam jenis pendekatan ini, masing-masing mulai dengan menguji hanya antarmuka pengguna, dengan fungsi dasar yang disimulasikan oleh bertopik, kemudian Anda bergerak ke bawah mengintegrasikan lapisan yang lebih rendah dan lebih rendah seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah.


Pengujian INTEGRASI Sistem (SIT): Tutorial Lengkap

Dimulai dengan modul kontrol utama, modul terintegrasi dengan bergerak ke bawah melalui hierarki kontrol
Sub-modul ke modul kontrol utama dimasukkan ke dalam struktur baik dengan cara pertama-pertama atau mendalam-pertama.
Integrasi mendalam-pertama mengintegrasikan semua modul pada jalur kontrol utama struktur seperti yang ditampilkan dalam diagram berikut:


Proses integrasi modul dilakukan dengan cara berikut:

Modul kontrol utama digunakan sebagai driver tes, dan stub diganti untuk semua modul yang langsung berada di bawah modul kontrol utama.
Rintisan bawahan diganti satu per satu dengan modul yang sebenarnya tergantung pada pendekatan yang dipilih (luas pertama atau kedalaman pertama).
Tes dieksekusi karena setiap modul terintegrasi.
Pada penyelesaian setiap set tes, rintisan lain diganti dengan modul nyata pada penyelesaian setiap set tes
Untuk memastikan bahwa kesalahan baru belum diperkenalkan, Pengujian Regresi dapat dilakukan.
Proses berlanjut dari langkah 2 hingga seluruh struktur program dibangun. Strategi top-down terdengar relatif tidak rumit, tetapi dalam praktiknya, masalah logistik muncul.

Yang paling umum dari masalah ini terjadi ketika memproses pada level rendah dalam hierarki diperlukan untuk menguji level atas secara memadai.

Rintisan bertopik menggantikan modul tingkat rendah pada awal pengujian top-down dan, oleh karena itu tidak ada data signifikan dapat mengalir ke atas dalam struktur program.

Penguji Tantangan mungkin hadapi:

  • Tunda banyak tes hingga stub diganti dengan modul yang sebenarnya.
  • Kembangkan bertopik yang melakukan fungsi terbatas yang mensimulasikan modul yang sebenarnya.
  • Integrasikan perangkat lunak dari bawah hierarki ke atas.
  • Catatan: Pendekatan pertama menyebabkan kita kehilangan kontrol atas korespondensi antara tes khusus dan penggabungan modul tertentu. Hal ini dapat mengakibatkan kesulitan menentukan penyebab kesalahan yang cenderung melanggar sifat pendekatan top-down yang sangat terbatas.


Pendekatan kedua bisa diterapkan tetapi dapat menyebabkan overhead yang signifikan, karena bertopik menjadi semakin kompleks.

Pendekatan Bottom-up

Integrasi bottom-up memulai konstruksi dan pengujian dengan modul di tingkat terendah dalam struktur program. Dalam proses ini, modul diintegrasikan dari bawah ke atas.

Dalam pendekatan ini, pemrosesan yang diperlukan untuk modul-modul yang berada di bawah level tertentu selalu tersedia dan kebutuhan akan stub dihilangkan.

Proses pengujian integrasi ini dilakukan dalam serangkaian empat langkah

  • Modul tingkat rendah digabungkan ke dalam cluster yang melakukan sub-fungsi perangkat lunak tertentu.
  • Driver ditulis untuk mengoordinasikan input dan output test case.
  • Cluster atau build diuji.
  • Driver dihapus, dan cluster digabungkan bergerak ke atas dalam struktur program.
  • Saat integrasi bergerak ke atas, perlunya pelajaran driver tes terpisah. Bahkan, jika dua level teratas dari struktur program terintegrasi dari atas ke bawah, jumlah driver dapat dikurangi secara substansial, dan integrasi cluster sangat disederhanakan. Integrasi mengikuti pola yang diilustrasikan di bawah ini. Saat integrasi bergerak ke atas, perlunya pelajaran driver tes terpisah.


Pengujian INTEGRASI Sistem (SIT): Tutorial Lengkap

Catatan: Jika dua level teratas dari struktur program terintegrasi dari atas ke bawah, jumlah driver dapat dikurangi secara substansial, dan integrasi bangunan sangat disederhanakan.

Pendekatan Big Bang
Dalam pendekatan ini, semua modul tidak terintegrasi sampai dan kecuali semua modul siap. Setelah siap, semua modul terintegrasi dan kemudian dieksekusi untuk mengetahui apakah semua modul terintegrasi berfungsi atau tidak.

Dalam pendekatan ini, sulit untuk mengetahui akar penyebab kegagalan karena mengintegrasikan semuanya sekaligus.

Juga, akan ada kemungkinan besar terjadinya bug kritis di lingkungan produksi.

Pendekatan ini hanya diadopsi ketika pengujian integrasi harus dilakukan sekaligus.

Ringkasan:

  • Integrasi dilakukan untuk memverifikasi interaksi antara modul-modul sistem perangkat lunak. Ini membantu untuk mendeteksi cacat sejak dini
  • Pengujian integrasi dapat dilakukan untuk Perangkat Keras-Perangkat Lunak atau Integrasi Perangkat Keras-Perangkat Keras
  • Pengujian integrasi dilakukan dengan dua metode
  • Pendekatan inkremental
  • Pendekatan big bang
  • Saat melakukan Pengujian Integrasi umumnya strategi ETVX (Kriteria Entri, Tugas, Validasi, dan Kriteria Keluar) digunakan.

Posting Komentar

1 Komentar

  1. Terimakasih kak atas artikelnya,terus tulis artikelnya semoga bermanfaat buat semua.o iya jangan lupa juga kunjungi website kampus saya ISB Atma Luhur

    BalasHapus